Cara Menulis Esai Ekspositoris (Lengkap)

Apa itu Esai Ekspositoris?


Esai Ekspositoris adalah esai informatif yang menganalisis, menyelidiki, dan mengevaluasi suatu subjek. Esai ini dapat ditulis untuk mengidentifikasi hubungan sebab dan akibat, untuk membandingkan dan membedakan dua hal, atau untuk memberikan petunjuk langkah demi langkah tentang cara mencapai tujuan tertentu. Apa pun tujuannya, penulis harus menggunakan banyak bukti, statistik, dan fakta.


[irp posts="2009" name="Cara Menulis Esai Argumentatif (Disertai Langkah)"]

Cara Tepat Menulis Esai Ekspositoris


Langkah 1: Pahami


Langkah pertama yang harus Anda ambil sebelum menulis esai adalah, memahami topik dengan jelas. Esai ekspositori dapat berisi tentang membandingkan dan membedakan dua subjek, menganalisis hubungan sebab-akibat antara dua peristiwa, atau menjelaskan suatu proses. Misalnya, jika Anda diberi topik, "Media sosial merusak pikiran generasi muda" Anda harus memahami tujuan dari esai ini. Di sini, tujuan esai adalah menyoroti sebab dan akibat.



Langkah 2: Brainstorm and Research


Seperti yang disebutkan di atas, esai ekspositori berkaitan dengan banyak fakta dan angka. Jadi, Anda harus meneliti topik dan menemukan bukti dan statistik yang relevan. Sebelum menulis esai, luangkan waktu dan pikirkan untuk menganalisis bidang apa yang akan Anda bahas dalam esai.




[caption id="attachment_2026" align="aligncenter" width="597"]Menulis Esai Ekspositoris Menulis Esai Ekspositoris[/caption]

Langkah 3: Atur


Pengantar


Mulailah esai Anda dengan pernyataan tesis. Berikan deskripsi singkat tentang latar belakang sehingga pembaca dapat memahami apa yang akan Anda bicarakan. Kemudian, tulis ringkasan singkat tentang bidang-bidang yang akan Anda bahas dalam esai.



Isi


Bagilah isi esai menjadi beberapa paragraf. Gunakan setiap paragraf untuk membahas berbagai aspek. Misalnya, bayangkan Anda akan menulis esai tentang "Efek pencemaran lingkungan", dan Anda menulis tentang efek pencemaran air, efek pencemaran udara dan efek pencemaran tanah. Maka Anda harus menggunakan 3 paragraf untuk menggambarkan 3 efek ini. Namun, harus ada transisi yang jelas dan logis antara paragraf. Selalu gunakan kalimat topik dalam setiap paragraf untuk membahas setiap poin. Secara singkat, kita dapat mengatakan bahwa setiap paragraf harus berisi kalimat topik, bukti pendukung, analisis bukti, dan transisi.



Kesimpulan


Paragraf penutup harus mendukung tesis dan ide-ide pendukung utama. Anda tidak harus memperkenalkan materi baru dalam kesimpulan.



Tips untuk menulis Esai ekspositori



  • Pertama, pahami topiknya dengan jelas dan putuskan metode apa yang akan Anda gunakan.

  • Lakukan riset menyeluruh, jika Anda tidak terbiasa dengan subjek tersebut.

  • Jika Anda menulis tentang subjek akademik maka gunakan bahasa akademik langsung; jangan menggunakan bahasa sastra.

  • Selalu berikan fakta yang kuat, bukti untuk mendukung poin Anda.

  • Menulis dengan cara yang logis dan analitis.

  • Gunakan nada objektif yang netral.

  • Pastikan ada alur yang lancar di antara paragraf.

  • Gunakan kata dan frasa transisi. (Contoh:  meskipun ini mungkin benar, dengan cara / cara yang sama, dengan niat ini, namun demikian, meskipun demikian, dll .)

  • Setelah menyelesaikan esai, selalu periksa tulisan Anda. Pastikan tidak ada kesalahan tata bahasa atau ejaan.


Selamat! Anda sekarang siap untuk mulai menulis esai ekspositori ANDA.

Belum ada Komentar untuk "Cara Menulis Esai Ekspositoris (Lengkap)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel